Belajar In-Store Promotion dari Giant Hypermarket

In-store promotion merupakan kegiatan promosi yang dilakukan di dalam toko dengan tujuan menarik minat konsumen terhadap suatu produk. in-store promotion diantaranya adalah promosi penjualan, display toko, dan penjualan perorangan. In-store promotion dapat menjadi stimulus bagi konsumen yang dapat merangsang niat bahkan tindakan untuk membeli suatu produk walaupun tidak direncanakan sebelumnya.

Giant Hypermarket sebagai salah satu ritel berjenis hypermarket juga melakukan kegiatan in-store promotion dengan tujuan utama menjaga gross profit yang telah dicapai dan bahkan meningkatkannya. In-store promotion yang dilakukan oleh Giant Hypermarket hampir 80% merupakan atas permintaan perusahaan pemilik produk, 20% sisanya merupakan promosi yang dilakukan oleh Giant Hypermarket yang diatur secara sentralisasi. Kebijakan mengenai harga dan promosi yang dilakukan oleh Giant Hypermarket sepenuhnya merupakan wewenang HO (Head Office).

Pelaksanaan Promosi →→Dalam pelaksanaanya promosi di dalam toko yang dilakukan oleh Giant Hypermarket dikelola oleh bagian In-store Advertising and Promotion yang berada dibawah departemen Sales Support dan dibantu oleh masing-masing staf pada departemen produk masing-masing.

Sebagai contoh, perusahaan Kao akan melakukan program promosi untuk produk Laurier, administrasi dan kesepekatan dilakukan dengan tim marketing pada HO (Head Office), selanjutnya tim marketing pada HO akan mengirimkan surat pelaksanaan promosi kepada bagian marketing Giant Hypermarket. Tim marketing Giant Hypermarket akan menyerahkan program atau kegiatan tersebut kepada DH (Department Head) atau ADH (Assistant Depertment Head) departemen Grocery (Laurier masuk kedalam kelompok produk Grocery) untuk selanjutnya program promosi tersebut dilaksanakan sesuai jadwal yang ditentukan.

Jika promosi yang dilakukan menggunakan bantuan pramuniaga atau SPG (Sales Promotion Girl) maka SPG tersebut harus mendaftar terlebih dahulu ke bagian HRD (Human Resource and Development) dan selanjutnya SPG tersebut menjadi tanggung jawab departemen produk yang bersangkutan.

 

Penerapan in-store promotion yang dilakukan oleh Giant Hypermarket adalah sebagai berikut:

Promosi Penjualan (Sales Promotion)

  1. Promosi Mailer

Promosi mailer adalah promosi berbentuk brosur seperti koran yang menampilkan produk-produk yang ditawarkan dengan harga diskon. Promosi mailer dilakukan dalam jangka waktu per 10 hari untuk satu periode promosi, dan waktu tenggang dua hari untuk menerbitkan mailer periode selanjutnya. Produk-produk yang terdapat di dalam mailer ditentukan oleh HO dan harganya merupakan kesepakatan antara HO dengan supplier

  1. PDP (Pembelian dengan Pembelian)

PDP atau Pembelian dengan Pembelian adalah jenis promosi penjualan yang memiliki syarat, artinya untuk mendapatkan promosi pada produk-produk tertentu kosumen harus melakukan pembelanjaan sebesar yang telah ditentukan. Promosi PDP ini tidak memiliki tenggang waktu, tetapi produk yang dipromosikan melalui PDP berubah-ubah dalam jangka waktu tertentu, jadi produk yang dipromosikan secara PDP tidak selalu produk yang sama.

  1. Promosi 4990

Promosi 4990 adalah promosi penjualan untuk produk tertentu yang diberi harga Rp. 4990. Promosi jenis ini dilakukan selama satu bulan yaitu mulai tanggal 1 Maret hingga 30 April 2008.

  1. Promosi Koran

Promosi koran adalah promosi untuk produk-produk yang dimuat dalam koran nasional yaitu KOMPAS dan WARTAKOTA pada hari jum’at. Promosi koran berlaku selama tiga hari pada hari-hari weekend (Jum’at, Sabtu, Minggu).

  1. In-Store Promo

In-store Promo merupakan promosi untuk produk-produk tertentu yang tidak masuk ke dalam mailer ataupun promosi koran. In-store promo biasanya dilakukan pada produk-produk yang telah mendekati masa kadaluarsa atau telah out of date, disebut juga cuci gudang. Instore promo dapat juga dilakukan dalam bentuk games atau lomba-lomba untuk menarik minat pengunjung.

  1. Self-taker

Seperti halnya in-store promo, program self-taker merupakan program promosi tambahan diluar promosi mailer dan promosi koran. Promosi Self-taker tidak memiliki jangka waktu, promosi ini dilakukan jika dianggap diperlukan.

  1. Sampling

Sampling biasanya dilakukan atas permintaan supplier, karena produk tersebut baru atau hanya untuk menambah jumlah penjualan. Sampling dilakukan disertai dengan SPG (pramuniaga) yang dikirim langsung oleh supplier. Pada Maret minggu terakhir produk Anlene melakukan kegiatan sampling dengan membagikan susu Anlene dalam gelas kepada konsumen yang berkunjung ke Giant Hypermarket  .

  1. Promo Activity

Activity promo lebih sering dilakukan atas permintaan supplier. Kegiatan activity promo dapat dilakukan di dalam dan di luar toko. Kegiatan yang dilakukan diantaranya adalah mengadakan games, lomba, dan membagikan sampel.

Display Toko (Store Display)

Display toko adalah bagaimana produk-produk ditata dengan menarik agar konsumen merasa nyaman dalam berbelanja. Selain untuk kenyamanan dan hiasan, display juga dapat berfungsi sebagai stimulus yang dapat menarik keinginan konsumen untuk mengetahui lebih jauh mengenai suatu produk dan bahkan membeli produk tersebut.

Giant Hypermarket menata display dengan rapi agar konsumen merasa nyaman berbelanja, jika konsumen merasa nyaman ada kemungkinan waktu berbelanja akan semakin lama dan produk yang dibeli semakin banyak. Ada beberapa jenis display yang menjadi perhatian para supplier, sehingga mereka rela untuk menyewa display-display tertentu agar penjualan berjalan dengan baik. Semakin strategis penempatan produk, maka semakin mahal harga untuk display tersebut.

Display produk biasanya disertai dengan point of purchase, yaitu suatu keterangan mengenai barang, ukuran, harga, dan keterangan lain yang ditempatkan dekat dengan produk dan mudah dilihat oleh konsumen. Penggunaan point of purchase ini merupakan petunjuk bagi konsumen terhadap informasi mengenai suatu produk.

Jenis-jenis display yang terdapat pada Giant Hypermarket

  1. Vertikal Display

Vertikal display adalah cara penataan produk dengan posisi susunan barang tegak dalam rak.

  1. Floor Display

Floor display adalah suatu cara pemajangan produk dengan menggunakan lantai sebagai dasarnya tanpa terikat suatu rak tertentu.

  1. Merchandising Mix display

Merchandising mix display yaitu pemajangan untuk menawarkan produk lain kepada pelanggan yang berhubungan dengan produk yang dibelinya, cara pemajangan ini menggabungkan dua atau lebih produk yang saling berhubungan.

  1. Impulse buying Product Display

Impulse buying product display merupakan display produk pada tempat strategis yang mudah dijangkau pembeli, biasanya berada di daerah dekat dengan kasir.

  1. Ends Display

End display adalah pameran atau pemajangan barang di ujung lorong atau gondola dengan menggunakan rak end gondola. Tempat ini sangat cocok untuk produk-produk yang high impulse atau produk yang memiliki margin cukup besar.

  1. Special Display

Special display atau display produk secara khusus biasanya digunakan untuk produk-produk musiman atau produk yang dijual secara obral.

  1. Island Display

Island display merupakan display barang secara terpisah, posisinya di tengah, dan digunakan untuk menarik perhatian pembeli. Biasanya menggunakan rak gondola island.

  1. Cut Cases Display

Cut cases display adalah display barang tanpa gondola atau rak, melainkan menggunakan kotak atau karton kemasan besar yang dipotong dan disusun secara rapi.

  1. Jumbled Display

Jumbled display adalah pemajangan barang dalam keranjang promo yang dicampur secara acak. digunakan untuk barang yang tidak mudah pecah atau rusak, misalnya buah, pakaian, dan sepatu.

  1. Multy Product

Multy product yaitu display barang yang diberi harga promosi (bukan obral) dan ditempatkan bersama-sama dengan barang lain yang juga promosi.

 

Penjualan Perorangan (Personal Selling)

Penjualan perorangan atau personal selling merupakan salah satu media yang dapat digunakan untuk menyampaikan informasi tentang produk. Selain itu, dengan penjualan perorangan diharapkan dapat meningkatkan penjualan. Dalam industri ritel, khususnya hypermarket, personal selling adalah elemen terpenting dalam pembentukan image ritel.

 

 

 

 

 

 

 

 

Sumber : Ade Yusriyanti. 2008. Pengaruh In-Store Promotion Terhadap Keputusan Impulse Buying Pada Konsumen Giant Hypermarket. Fakultas Ekonomi Dan Manajemen. Institut Pertanian Bogor

 



WhatsApp chat